APA ITU TES SONDIR? KENALI KEGUNAAN DAN MANFAATNYA

Sebelum memulai proses konstruksi pondasi dan bangunan, serangkaian pengujian dan tes wajib dilakukan. Salah satu metode penting dalam geoteknik adalah tes sondir atau biasa dikenal dengan sebutan sebagai Cone Penetration Test (CPT). 

 

Uji sondir merupakan sebuah prosedur penetrasi yang bertujuan untuk mengevaluasi daya dukung tanah di setiap lapisan dan menentukan kedalaman lapisan pendukung, khususnya lapisan tanah keras. Tujuannya untuk memastikan bahwa dalam merancang pondasi sebagai penopang kolom bangunan di atasnya, faktor keamanan (safety factor) tercapai. 


Kemudian, bangunan tersebut dapat tetap kuat dan terhindar dari penurunan atau settlement yang berpotensi membahayakan keselamatan bangunan dan penghuni di dalamnya. Mari kita eksplorasi lebih lanjut mengenai pengertian, prosedur, serta manfaat utama dari tes sondir ini:

 

Apa Itu Tes Sondir?

apa itu tes sondir

Sumber: jasaservice.web.id 

 

Tes Sondir atau Cone Penetration Test (CPT) bukan hanya sekadar pengujian tanah biasa. Tes sondir merupakan metode geoteknik yang memberikan gambaran menyeluruh tentang kekuatan dan kondisi tanah di lokasi konstruksi. 

 

Sondir sendiri adalah alat uji tanah berbentuk silinder konus yang digunakan untuk mengetahui karakteristik tanah. Alat ini, seperti bi-conus begemann, memiliki selimut untuk mengukur hambatan pelekat lokal. Dalam penggunaannya, stang alat ditekan ke tanah, mengukur tahanan dan gesekan. Alat ini umum digunakan di proyek teknik sipil di Indonesia karena kemudahan, kecepatan, dan efisiensinya.

 

Sebagai model pondasi tiang, uji sondir telah digunakan sejak lama. Asal usulnya berasal dari Swedia pada 1917, diadopsi oleh Danish Railways pada 1927, dan diperkenalkan di Indonesia oleh Belanda pada 1934. Metode ini dikenal sebagai "Static Penetration Test" atau "Dutch Cone Static Penetration Test", disingkat sebagai "sounding". Kini, uji sondir menjadi standar dalam uji lapangan yang diakui praktisi dan ahli geoteknik. 

 

Fungsi dari Tes Sondir

Memiliki kontribusi penting dalam menyediakan informasi krusial yang mendukung perencanaan dan konstruksi bangunan. Berikut fungsi yang dapat diperoleh dari pelaksanaan tes sondir dalam konteks proyek konstruksi:

 

Mengetahui Karakteristik Tanah

Tes sondir tidak hanya mengumpulkan informasi umum tentang tanah, lebih dari itu, metode ini memberikan pemahaman mendalam mengenai karakteristik dan sifat tanah di sekitar area konstruksi, melibatkan kepadatan, kekuatan, konsistensi, dan permeabilitas.

 

Menghasilkan Data Tentang Perubahan Tekanan Hidrolik Tanah

Penggunaan alat sondir berbentuk pipa besi dengan ujung runcing, didorong ke dalam tanah dengan tekanan hidrolik atau secara manual, menghasilkan data tentang perubahan tekanan hidrolik. Data ini menggambarkan sifat dan karakteristik tanah dengan akurat.

 

Menghasilkan Standar Keamanan Pondasi yang Akurat

Informasi mengenai kedalaman tanah keras memainkan peran penting dalam merancang pondasi. Data dari tes sondir memungkinkan perancangan pondasi sesuai dengan standar keamanan, memberikan dasar yang kokoh, dan menjaga kestabilan struktur bangunan.

 

Persyaratan Teknis untuk Bangunan Tinggi

Dalam proses perizinan bangunan, khususnya bangunan tinggi dengan 3 lantai ke atas, uji sondir menjadi persyaratan penting. Pengujian ini menentukan daya dukung tanah pada setiap lapisan dan mengidentifikasi kedalaman lapisan pendukung tanah keras untuk memastikan pondasi memiliki faktor keamanan yang tinggi.

 

Upaya Mencegah Kegagalan Struktur

Kegagalan struktur bangunan dapat dihindari dengan memahami pentingnya Pengujian Soil Test. Proses uji sondir sangat disarankan, memungkinkan desain pondasi yang aman dan efektif sesuai dengan karakteristik tanah dari bangunan yang akan dibangun.

 

Alat Sondir Sebagai Representasi Pondasi Tiang

Alat sondir, berbentuk silindris dengan konus pada ujungnya, bukan hanya alat uji tanah biasa. Alat sondir merupakan representasi model pondasi tiang dalam skala kecil yang telah digunakan sejak zaman dulu, memberikan informasi cepat, ekonomis, dan mudah pemakaiannya.

 

Keterkaitan Antara Kuat Dukung Tanah dan Data Sondir

Ketepatan nilai tahanan konus (qc) sebagai parameter pengukur konsistensi tanah menjadi terang benderang. Hubungan yang erat antara kuat dukung tanah dan hasil uji sondir termanifestasi melalui klasifikasi jenis dan tingkat konsistensi tanah berdasarkan nilai qc, memberikan pemahaman mendalam tentang karakteristik tanah.

 

Pelaksanaan Tes Sondir Sesuai Proses Standar

Proses uji sondir mengikuti pedoman dari ASTM.D.3441, yang mana nilai perlawanan konus (qc) dan hambatan pelekat lokal (fs) diamati setiap interval kedalaman 20 cm. Uji sondir dilakukan hingga alat mencapai kemampuan maksimum atau nilai tekanan total qc = 250 kg/cm persegi atau mencapai kedalaman maksimum di bawah permukaan tanah setempat.

 

Hasil dan Analisis Data Sondir

Data dari tes sondir dipresentasikan dalam diagram atau grafik, mencerminkan relasi antara kedalaman dengan qc, fs, total friction, dan friction ratio, memberikan wawasan lebih mendalam mengenai karakteristik tanah. Dengan mengungkap keajaiban di balik tes sondir, kita dapat memahami betapa krusialnya peran metode ini dalam menjamin suksesnya proyek konstruksi dan keamanan struktur bangunan.


 

Peralatan Tes Sondir

 

apa itu tes sondir

 

Sumber: dpu.kulonprogokab.go.id

 

Dalam menjalankan tes sondir, beberapa peralatan utama yang digunakan melibatkan:

 

  1. Alat sondir atau penggali tanah
  2. Pipa sondir 

  3. Mesin sondir dan kunci pipa

  4. Manometer 0-60 kg/cm2 hingga ukuran 100-600 kg/cm2 

  5. Hidrolik

  6. Minyak hidrolik dan oli

 

Baca juga: Mengenal Kekuatan Material Pada Konstruksi Bangunan

 

Cara Melakukan Tes Sondir

apa itu tes sondir

Sumber: mataair.id

 

Melakukan tes sondir memerlukan keterampilan ahli geoteknik atau insinyur sipil dan menggunakan peralatan sondir terbaik. Berikut adalah langkah-langkah yang perlu diambil dalam pelaksanaan tes:

 

  1. Persiapkan alat sondir dan perlengkapannya, termasuk pompa hidrolik, kabel, dan alat ukur tekanan hidraulis.

  2. Pilih lokasi uji yang mewakili kondisi tanah di sekitar area konstruksi. Ini penting untuk mendapatkan informasi yang akurat.

  3. Tentukan kedalaman yang akan diuji, sesuai dengan kebutuhan desain pondasi atau informasi geoteknik yang diinginkan.

  4. Pasang rantai sebagai pemutar alat yang telah diolesi pelumas. Tempatkan dua manometer di sistem hidrolik untuk pengukuran tekanan.

  5. Pastikan minyak hidrolik terisi tanpa adanya gelembung udara, untuk memastikan akurasi pengukuran.

  6. Dorong pipa sondir ke dalam tanah menggunakan pompa hidrolik atau secara manual. Catat perubahan tekanan hidraulis saat setiap pipa masuk ke dalam tanah.

  7. Lakukan pengujian atau ulang proses hingga mencapai kedalaman yang diinginkan atau sampai kondisi tanah yang signifikan terdeteksi.

  8. Analisis data yang diperoleh dari tes sondir untuk mengevaluasi karakteristik dan sifat tanah di lokasi uji. Informasi ini krusial untuk pengambilan keputusan dalam desain konstruksi.

 

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, tes sondir dapat dilaksanakan dengan efektif, memberikan pemahaman mendalam tentang kondisi geoteknik tanah di area konstruksi. 

 

 

Memahami Tes Boring Sebagai Rahasia di Bawah Bangunan Anda

apa itu tes sondir

Sumber: sondir.co.id

 

Uji Sondir melibatkan proses tes boring yang mengungkap karakteristik tanah di bawah konstruksi. Dengan menggunakan alat khusus, sampel tanah diambil untuk analisis laboratorium, memberikan wawasan mendalam tentang kelembaban tanah, berat isi basah, berat isi kering, dan sifat teknis lainnya. 

 

Hasil uji membantu dalam pemilihan pondasi yang tepat, khususnya pada tanah rawa atau bekas sawah, memastikan kekuatan dan keamanan konstruksi. Uji sondir bukan hanya langkah teknis, tetapi juga kunci untuk memastikan bangunan bertingkat tinggi berdiri kokoh dan aman, membuatnya lebih dari sekadar kewajiban perizinan bangunan.


 

Pengungkapan Karakteristik Tanah Melalui Uji Laboratorium

Uji laboratorium atas sampel tanah dari proses pemboran memberikan pemahaman mendalam tentang sifat dan karakteristik tanah. Berikut beberapa aspek yang diuji:

 

Index Properties

  1. Water Content: Persentase berat kandungan air terhadap berat tanah kering.

  2. Wet Density: Perbandingan berat tanah lembab asli per satuan volume, dalam gr/cm kubik.

  3. Dry Density: Perbandingan berat tanah kering per satuan volume, dalam gr/cm3.

  4. Specific Gravity (ASTM.D854): Nilai berat jenis butiran.

  5. Degree of Saturation: Persentase berat air yang mengisi rongga atau pori-pori tanah.

 

Atterberg Limits (ASTM D.4318)

Batas Cair (Liquid Limit): Batas plastis (Plastic Limit) dan indeks plastis (Plasticity Index). Hasil uji ini dapat mengklasifikasikan tanah berdasarkan USCS (Unified Soil Classification System).

 

Engineering Properties

Pada bagian ini, mari pahami parameter-parameter kritis. Telusuri bersama sifat teknikal tanah menjadi kunci untuk memastikan pondasi bangunan yang kuat dan tahan lama:

 

  1. Unconfined Compression (ASTM D.2166): Menyediakan nilai daya dukung tanah dalam keadaan tanpa tekanan samping (unconfined) yang diukur dalam satuan kg/cm persegi.

  2. Triaxial UU Test (ASTM D.2850): Bertujuan untuk mendapatkan nilai kohesi c (kg/cm2), serta sudut gesekan dalam atau internal friction angle tanpa tekanan pori dan dengan tekanan pori, diukur dalam derajat.

  3. Consolidation (ASTM D.2435): Menghasilkan parameter koefisien konsolidasi dan indeks konsolidasi untuk menghitung penurunan pondasi bangunan.

  4. Metode pelaksanaan uji laboratorium ini disesuaikan dengan standar ASTM untuk setiap jenis tes yang dilakukan. Keseluruhan proses ini membantu mendapatkan pemahaman yang akurat tentang tanah, memungkinkan perencanaan pondasi yang tepat dan keberhasilan konstruksi.


 

Baca juga: Apa itu Ring Balk & Jenis-Jenisnya Dalam Konstruksi Bangunan

 

Kesimpulan

Tes sondir mempunyai banyak manfaat dalam bidang konstruksi dan geoteknik, seperti menentukan karakteristik dan sifat tanah hingga kualitas tanah di lokasi konstruksi. Dengan melakukan tes sondir dengan benar dan memanfaatkan data yang diperoleh dengan baik untuk memastikan keamanan dan keberhasilan dari proyek konstruksi yang dilakukan di atas tanah.

 

Berminat membangun atau merencanakan renovasi rumah? Lakukan terlebih dahulu tes sondir dan pastikan untuk gunakan produk baja ringan berkualitas yang diproduksi BLKP. Material baja ringan yang diproduksi oleh BLKP sudah terstandarisasi SNI, ISO 9001-2015, dan lulus uji lab ketahanan produk dari berbagai lembaga berkredibilitas, serta memiliki sertifikasi TKDN Bingung dan ingin tanya lebih lanjut terkait BLKP? Silahkan hubungi Tim BLKP.



Artikel Populer

Tidak ada artikel popular.
Your Message Has Been Sent..